fbpx

Fungsi IF di Ms. Excel

Pemahaman tentang Auto CAD – Tempat Kursus AutoCAD via online dan offline di kursus komputer YMII Cileungsi
July 22, 2021
Bahasa Pemrograman Web Terbaik untuk Pemula
August 8, 2021

Fungsi IF memungkinkan Anda untuk membuat perbandingan logis antara nilai dan apa yang diharapkan dengan menguji kondisi dan mengembalikan hasil jika True atau False.

  • =IF(Sesuatu adalah Benar, lakukanlah sesuatu, jika tidak lakukanlah hal lain)

Oleh karena itu, pernyataan IF dapat memiliki dua hasil. Hasil pertama jika perbandingan Anda Benar dan hasil kedua jika perbandingan Salah.

Pernyataan IF sangat kuat, dan membentuk dasar dari banyak model lembar bentang, namun pernyataan ini juga merupakan penyebab utama dari banyak masalah lembar bentang. Secara ideal, pernyataan IF harus berlaku terhadap kondisi minimal, seperti Pria/Wanita, Ya/Tidak/Mungkin, misalnya, namun terkadang Anda mungkin perlu mengevaluasi skenario lebih kompleks yang membutuhkan penumpukan* lebih dari 3 fungsi IF secara bersamaan.

* “Penumpukan” mengacu kepada praktik penggabungan beberapa fungsi secara bersamaan dalam satu rumus.

Gunakan fungsi IF, salah satu dari fungsi logika, untuk mengembalikan satu nilai jika kondisi benar dan nilai lain jika kondisi salah.

Sintaks

IF(logical_test, value_if_true, [value_if_false])

Misalnya:

  • =IF(A2>B2,”Melebihi Budget”,”OK”)
  • =IF(A2=B2,B4-A4,””)
Nama argumenDeskripsi
logical_test    (diperlukan)Kondisi yang ingin Anda uji.
value_if_true    (diperlukan)Nilai yang ingin Anda kembalikan jika hasil logical_test adalah TRUE.
value_if_false    (opsional)Nilai yang ingin Anda kembalikan jika hasil logical_test adalah False.

Keterangan

Meskipun Excel memperbolehkan Anda untuk menumpuk hingga 64 fungsi IF yang berbeda, Anda sangat tidak disarankan untuk melakukannya. Mengapa?

  • Beberapa pernyataan IF memerlukan pemikiran mendalam agar tersusun dengan benar dan memastikan bahwa logika tersebut dapat menghitung setiap kondisi dengan benar hingga selesai. Jika Anda tidak menumpuk rumus dengan benar 100%, rumus mungkin akan berfungsi 75%, namun akan mengembalikan hasil yang tidak diharapkan 25%. Sayangnya, kemungkinan Anda mendapatkan 25% sangat kecil.
  • Beberapa pernyataan IF dapat menjadi sangat sulit untuk dipertahankan, terutama ketika kembali beberapa waktu kemudian lalu mencoba mencari tahu apa yang pernah Anda, atau lebih buruk lagi, orang lain, coba lakukan.

Jika Anda menemukan pernyataan IF yang tampaknya hanya terus berkembang tanpa terlihat bagian akhirnya, waktunya untuk meletakkan mouse dan memikirkan strategi kembali.

Mari kita lihat cara membuat pernyataan IF bertumpuk yang kompleks dengan benar, menggunakan beberapa IF, dan kapan mengenali waktu untuk menggunakan alat lain dalam gudang Excel Anda.

Contoh

Berikut adalah contoh pernyataan IF bertumpuk yang relatif standar untuk mengonversi nilai ujian siswa menjadi peringkat huruf yang setara.

  • =IF(D2>89,”A”,IF(D2>79,”B”,IF(D2>69,”C”,IF(D2>59,”D”,”F”))))

Pernyataan IF bertumpuk yang kompleks ini mengikuti logika sederhana:

  1. Jika Skor Ujian (di sel D2) lebih besar dari 89, siswa akan mendapatkan A
  2. Jika Skor Ujian lebih besar dari 79, siswa akan mendapatkan B
  3. Jika Skor Ujian lebih besar dari 69, siswa akan mendapatkan C
  4. Jika Skor Ujian lebih besar dari 59, siswa akan mendapatkan D
  5. Jika tidak siswa akan mendapatkan F

Contoh khusus ini relatif aman karena tidak mungkin korelasi antara skor ujian dan nilai huruf akan berubah, sehingga tidak memerlukan banyak perbaikan. Namun perhatikan hal berikut: bagaimana jika Anda perlu mengelompokkan nilai A+, A, dan A- (dan seterusnya)? Sekarang pernyataan IF empat kondisi Anda perlu ditulis ulang agar memiliki 12 kondisi! Berikut tampilan rumus sekarang:

  • =IF(B2>97,”A+”,IF(B2>93,”A”,IF(B2>89,”A-“,IF(B2>87,”B+”,IF(B2>83,”B”,IF(B2>79,”B-“, IF(B2>77,”C+”,IF(B2>73,”C”,IF(B2>69,”C-“,IF(B2>57,”D+”,IF(B2>53,”D”,IF(B2>49,”D-“,”F”))))))))))))

Rumus ini masih berfungsi dengan benar dan akan berfungsi seperti yang diharapkan, namun akan memakan waktu lama untuk menulis dan lebih lama lagi untuk menguji guna memastikan rumus tersebut berfungsi seperti yang Anda inginkan. Masalah penting lainnya adalah Anda harus memasukkan skor dan nilai huruf yang setara secara manual. Kesalahan pengetikan secara tidak sengaja sangat mungkin terjadi. Bayangkan, Anda harus mencoba melakukan hal ini 64 kali dengan kondisi yang lebih kompleks! Tentu, hal tersebut mungkin dilakukan, tetapi apakah Anda benar-benar ingin melakukan hal tersebut, dengan kemungkinan kesalahan yang sulit ditemukan?

source: support.microsoft.com

brosur kursus komputer untuk pemula ms office di ymii cileungsi
brosur kursus komputer untuk pemula ms office di ymii cileungsi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Halo YMII
Silahkan wa kami
Halo
Ada yang bisa kami bantu?